Minda Mati Pucuk

Mahasiswa yang percaya dengan falsafah “mahasiswa hanya belajar,xperlu berpolitik” sememangnya ibarat lelaki dgn ED. Ada, tapi xboleh guna. Apa guna belajar tapi xboleh dimanfaat?

Perkongsian di status facebook saya pagi hari ini. Tidak dapat tidak sebagai seorang pelajar saya terpanggil untuk menyatakan mengapa perlu seorang mahasiswa atau pelajar, terutama sekali mereka yang masih di usia remaja untuk dirai penglibatan dan peranan mereka dalam lanskap politik dunia dan negara.

Remaja, pelajar, mahasiswa. Mereka inilah yang mencorak masa hadapan negara dan dunia.

Mengehadkan politik dan isu semasa pada mereka sama ertinya menjatuhkan masa depan negara in advance.

Pada umur 15 tahun, Imam As-Syafi’e sudah mula mengeluarkan fatwa.

Panglima perang termuda, Usamah bin Zaid bin Haritsah memimpin batalion perang yang disertai Abu Bakr As-Siddiq, Umar al-Khattab, Abu Ubaidah al-Jarrah dan para sahabat lain pada umur 18 tahun.

Sultan Murad II menaiki takhta kerajaan Uthmaniyyah juga semuda 18 tahun.

Sultan Muhammad Al-Fatih pula hanya berumur 14 tahun ketika beliau pertama kali menaiki takhta menggantikan ayahanda beliau.

Belum kita kenang kembali keberanian Saidina Ali menggantikan tempat tidur Rasulullah SAW yang hampir menyebabkan beliau dibunuh assasin musyrikin dalam peristiwa hijrah. Beliau masih lagi di usia remaja.

Mustahil individu hebat seperti mereka dan ramai lagi susuk hebat baik Muslim atau tidak, mampu dilahirkan dalam suasana pembelajaran yang menyekat potensi diri. Pelaksanaan AUKU di akui penting bagi mengawal mahasiswa yang mudah tersasar matlamat, tetapi tidak sehingga mematikan peranan mahasiswa.

Ilmu tanpa amal ibarat lelaki mati pucuk. Ada tapi tak berfungsi.
Amal tanpa ilmu umpama derma si kafir. Baik tapi tidak membaiki.

Maka rugilah diri.

Belajar dan amalkan.