Muslim Itu Pemikir

518 hari laman ini bersawang tanpa sebarang perkongsian.

Alhamdulillah dengan segala nikmat yang melimpah ruah tanpa pernah putus dari Dia yang esa. Sungguh tanpa rahmat dan kasih mu, mustahil untuk aku yang amat hina ini melihat sinar pagi mu yang maha indah Ya Allah. Sungguh diri ini mudah lalai dalam nikmat mu dan alpa pada tanggungjawab ku.

Terlintas sepotong ayat:

Dari hasil pembacaan dan perkiraan saya sendiri, terdapat sekurang-kurangnya 30 ayat di dalam Al-Quran menyeru kita untuk berfikir (sekiranya anda membaca dan berfikir).

Bacalah hanya sepatah ayat,semoga sudah cukup untuk menjentik kotak minda untuk berfikir tanpa mengabaikan zikir. Berdasarkan kepada pengetahuan yang terhad ini, jelas kesemua baris ayat tersebut menunjukkan kepentingan berfikir dalam dalam diri setiap individu Muslim. Bahawa aku harus berfikir. Bahawa berfikir itu perlu bersumberkan rujukan hakiki. Bahawa setiap tindak tanduk ku perlulah didasari fikiran yang benar lagi bersih.

Sepanjang tahun bergelumang dengan ilmu,saya ditemukan dengan teknik-teknik berfikir dan cara berfikir yang telah banyak di perkenalkan kepada umum. Semenjak di sekolah lagi, bahan P&P diolah agar para pelajar mampu berfikir secara kreatif dan kritis. Menjengah ke pendidikan tinggi, keperluan untuk berfikir secara analitikal di tekankan. Hasil bacaan dan juga saranan daripada pensyarah kelas Promotional Management juga menekankan kepentingan menjadi seorang meta-thinker. Tidak lupa tools untuk berfikir seperti teknik peta minda daripada Tony Buzan, 6 Thinking Hat daripada Edward de Bono atau Fishbone Diagram daripada Kaoru Ishikawa. Terbukti, berfikir adalah satu keperluan dan hakikat bagi setiap insan yang membezakan diantara yang berjaya dan gagal. Persoalannya, adakah aku berfikir secara cemerlang. Adakah aku berfikir secara teratur dan berkualiti? Adakah aku belajar dengan berfikir dan mengambil iktibar? Mampukah aku membuat keputusan yang terbaik?

Islam itu sendiri sebuah agama yang menggalakkan berfikir. Di ajar cara berfikir yang paling asas dengan membandingkan di antara dua perkara.

Serta berfikir secara analitikal.

Hatta kemestian untuk berfikir dalam keadaan yang tenang.

Amat jelas, berfikir bukan perkara mudah. Berfikir bukan untuk semua, kerana masih ada segelintir yang enggan berfikir. Jika tidak, masakan disebut “kaum yang berfikir”?

Tergolongkah aku?

Nota:
InsyaAllah akan bersambung di bahagian kedua.